Senin, 05 Januari 2015

Pena Kaca: Jadikan Kami Ikan

Pena Kaca: Jadikan Kami Ikan: Oleh: Bertho Lojisua   Anak kecil berjalan pada bibir kolam yang berisi ikan, mungkin ikan Mujair dan ikan sejenisnya yang yang belan...

Pena Kaca: Sang Sejuk

Pena Kaca: Sang Sejuk: Dibertho Lojisua with Yopi Paty Sua Sejuk menari-nari  pada desah dedaun rindang Sejuk melambai-lambai pada perkasa biru langit Sej...

Jumat, 02 Januari 2015

Pena Kaca: Hanya Kita

Pena Kaca: Hanya Kita: Menapaki jejak langkah yang terpengal Mencari diantara debu yang berhembus Ku hapus semua jejak itu dengan tangan terbuka Yakinku ini buk...

Memang Begitu



Detak detik jarum jam berdetak
Berdetak sudah beribu tak terhitung
Pudar padam rasa ini oh pudarlah
Pudarlah setelah aku berkata-kata
Berdetak jantung sekujur tubuh
Jatung berdebar tubuh bergetar

Jujurlah jujur jika harus berjujuran
Tak ada yang salah kecuali rasa bersalah
Aku bersalah sebab aku menyerah
Hanya menjadi masalah jika aku pasrah
Sejak saat itu kau ialah kagumku
Hilang jauh lalu muncul dengan tajam
Muncul menghadang lalu ku tumpulkan

Kuberanikan diri di hari kemarin
Ku katakan rasa di hatiku padamu
Tak ada maksud apapun terhadapmu
Andai bisa ku tuangkan rasa ini pada angin
Sudah aku tuangkan bahkan pada pelangi sekalipun

Tetapi aku tak cinta pada angin yang berhempus lembut
Aku tak sayang pada pelangi dengan pesonanya warnanya
Tetapi pada dirimu yang lebih lembut dari pada desiran angin
Dirimu yang lebih mempesona dari pada warna warni pelangi
Sudah ku katakan dan sudah kau dengarkan

Walau terdengar aneh untukmu namun begitulah yang terjadi
Dan biarlah dihembus angin
Lepaslah dipetik pelangi
Maaf....tak ada maksud apapun terhadapmu
Aku hanya mau mengatakan dan ingin kau mendengarkannya saja
Itu sudah cukup..
Begitulah aku terbebas tanpa bekas
Lalu kita sama-sama begegas utuk mimpi-mimpi di depan kita..
Tiada salah kita saling mendoakan
Sebagai sahabat yang baik..itulah cinta.. Amin.. J J J





                                                                            Dibertho Lojisua_Djogja 29/12/14
                                                                           ‘kebebasan ialah kata-kata kejujuran’

Minggu, 28 Desember 2014

Sang Sejuk


Dibertho Lojisua with Yopi Paty Sua

Sejuk menari-nari  pada desah dedaun rindang
Sejuk melambai-lambai pada perkasa biru langit
Sejuk bernyanyi-nyanyi pada cantik kicau burung
Sejuk berbisik-bisik pada dingin angin mengepak
Sejuk berjingkrak-jingkarak pada bening gemiricik air

Oh sejuk..pada-Mu aku berdiam-diam dalam hening
Agar ku rasa Kau memeluk jiwa ini sejenak
Agar ku lihat senyum sukacitaku dalam peluk erat-Mu selalu
Agar aku tersejuk dalam erat genggam cinta-Mu..
Sejuklah aku oh. . .dikau Sang sejuk abadi. . .
Sejuk aku. . .Sejuk selamanya. . .





                                                                                                    DjoGja//Minggu.10.06.13. 
                                                                                                                                     ‘Kala langit mulai bergaris putih’

Bukan Doa


Bagiku dia ialah kesempurnaan
Aku mau tinggal di hati kecilnya
Dan jangan dia untukku..
Dia sahabat termanisku
Tuhan berikan aku orang seperti dia
Jika dia telah kau takdirkan bukan untukku
Aku percaya dia yang lain ada..

Seperti dia..
Jangan tersenyum Tuhan..
Bicaralah dan aku kan mendengar-Mu..




                                                              *dibertho//* ‘katakan saja, tak ada yg salah’

Selasa, 23 Desember 2014

Lagi

Aku mencintaimu 
Itu dulu nan jauh tak tertempu lagi
Dulu sekali
Tak pernah sedikit kau tergantikan
Kala dulu hingga malam tadi
Kini kau hilang rupa dari mataku
Lalu kemarin hingga tadi
Tadi yang baru sekali
Aku mencintaimu lagi..
Kala kau datang di bunga malam tadi..
Sebelum aku terjaga di nol lima sepuluh..
Belum sempat aku mengatakan apa-apa..

Seperti dulu.. hanya tanda..


                                                                    #rupamu pada mimpi ketiga#